Bukan Kaipang

bukan kaipang

Bapak di atas adalah seorang pengemis yang mangkal di depan pool DAMRI Kota Bogor. Entah sekarang masih di situ ato ngga, tapi saya pengen cerita dikit kejadian sebulan yang lewat.

Waktu itu sore-sore di awal bulan Desember tahun kemaren, saya lagi nunggu temen di depan pool DAMRI. Beberapa orang menyempatkan memberi sebagian duitnya ke bapak itu, kebanyakan (termasuk saya :P) hanya mengacuhkan saja. Hingga seorang pemuda memberikan sekoin duit ke bapak itu. Apa yang terjadi? Si bapak itu marah-marah karena dikasih duit cepekan alias Rp 100,-. Si pemuda yang ga nyadar cuek aja melengos pergi, sementara si bapak mengacung-acungkan koin seratus itu sambil seolah-olah protes. Saya yang tadinya udah meraba-raba kantong buat ngasih jadi mengurungkan niat baik saya. Jujur, saya kurang respek sama orang yang ngga bisa menerima rejeki. Masih mending dikasih. Ya tapi mungkin dia punya semacam “harga diri” orang yang dikasih kali ya😛.

Saya jadi inget, dulu jaman di Jogja pernah juga melihat kejadian mirip, bedanya yang ini pengamen. Di sebuah bus ekonomi, seorang pengamen ngomel-ngomel ngga jelas karena dikasih koin Rp 50,-. Koin itu lalu dibanting oleh dia sambil misuh-misuh, “duit segini bisa dapet apa?”. Kejadian lain di sebuah warung tenda, mirip-mirip, pengamen membuang koin gocapan karena merasa “dihina” dengan diberi koin Rp 50,-.

Mau dia merasa dihina atau bagaimana, pandangan saya tetep. Orang udah dikasih rejeki meskipun secuil (dengan jalan halal pula) tidak selayaknya marah-marah menolak. Saya lebih respek waktu ngeliat seorang pengamen yang dengan halus menolak duit 100an. Intinya ada pada cara menolaknya. Kalo sambil marah-marah apalagi membanting koin sudah jelas masuk ignore list saya.

Tapi mungkin kebanyakan pemberi koin “super receh” ga nyadar kalo para penerima itu merasa “dilecehkan”. Jadi, moral of teh stori: standar pengamen dan pengemis sekarang naik😆 kalo ga ada duit receh sesuai standar itu mending ga usah ngasih😛 (saya juga jarang banget ngasih ding :P)

14 Responses to “Bukan Kaipang”


  1. 1 lambrtz January 14, 2011 at 16:48

    Saya dalam tahun-tahun terakhir ini nyaris ga pernah ngasih duit ke pengemis. Pernah sekali dulu waktu udah di Singapore, tapi seingetku ya itu aja, dan biasanya nggak. Pengamen, tergantung yang ngamen. Kalau bagus ngamennya, biasanya saya kasih agak banyak.😛

    BTW ntar semisal si Bapak ngliat postingan ini gimana?😕

  2. 2 Arm Kai January 14, 2011 at 17:06

    sama, kalo pengemis saya cenderung males ngasih. kalo pengamen juga liat-liat cara ngamennya dan lagunya😛

    kalo liat ya gapapa, moga-moga dia berhenti ngemis dan berusaha mengais rezeki dengan cara yang lebih baik:mrgreen:

  3. 3 AnDo January 14, 2011 at 21:06

    Dulu waktu masih tinggal di Bandung, aku pernah liat pertemuan anggota Kaipang di daerah Dago. Mereka kumpul di taman yg agak tersembunyi dibalik pagar tanaman. Pemimpinnya keren banget pakai bawa tas, berdasi pula. Waktu itu aku cuma liat si bapak berdasi sedang manggut-manggut nerima laporan bergilir dari para pengemis. Sempat pula meeting disela oleh kedatangan mobil kijang yg mengantar pengemis lain utk ikutan meeting antar pengemis. Yang aku ingat, semua pengemis perempuan dewasa selalu bawa buntalan😀

    NB. Aku nggak berani memperhatikan lebih lama, soalnya ada beberapa orang kekar yg duduk disekitar taman. Mungkin Bulldog penjaganya kali yah.

  4. 4 Kurology January 15, 2011 at 06:04

    iyo men. harga2 pada naik. duit sekepeng nggak bisa buat beli nasi sesendok:mrgreen:

    minimal saya baru ngelempar koin kalo ada gopek. atau paling normal 1k. tapi yaa entahlah, saya sedikit ilfil lantaran banyak yang nipu dan ternyata anggota jamaah kaipang😐

    masukin ke masjid atau Panti, IMO, lebih terjamin efektif, tepat guna😐

  5. 5 Ms. Plaida January 15, 2011 at 09:16

    sebentar, emang kaipang ini apa ya? kok saya kayak ketinggalan perahu.. xD

    dompet receh saya selalu terisi tiap mau pergi-pergian, jadi kalo ada yang ngamen dan minta-minta (dan ga lagi susah ngerogoh tas) biasanya sih ngasih.
    tapi itu pun liat-liat, kalo sambil colek-colek lutut atau bahu pas mintanya, jangan harap deh. saya udah keburu sebel duluan dipegang-pegang. =_____=

    jarang banget ngasih pengemis anak-anak atau anak jalanan. takutnya dia ngerasa ngemis itu menghasilkan dan bisa buat idup.. ya pokoknya gawat kalo dia jadi terlena.

  6. 6 TamaGO January 15, 2011 at 11:50

    biasanya cuma ngasih klo ada duit receh di dompet dan ga pernah ada yg ngomel tuh dikasih pecahan rp 100 (ga sekeping sih, biasa 2 ato 3 keping tergantung ada brp :p)

  7. 7 Lumiere January 15, 2011 at 14:50

    Jadi, sekarang ngasi 100 perak udah dianggap pelecehan? koin segitu udah masuk kategori “super receh” ya?😕

    Ah.. pantesan aja, kapan hari itu kepeng 25 perak tergeletak gitu aja di jalan😕 kasian, udah ga ada yg mau sama dia rupanya..

  8. 8 Grace January 16, 2011 at 08:43

    …padahal seratus ribu kurang seratus perak kan belom jadi seratus ribu ya? Meremehkan uang koin, rejeki dan niat baik orang lain itu namanya!😕

  9. 9 Takodok! January 16, 2011 at 17:16

    padahal dikasih duit receh antik lumayan juga ya:mrgreen:

  10. 10 Arm Kai January 17, 2011 at 15:32

    @ AnDo:
    wow, pemimpinnya bawa tongkat pemukul anjing ga?:mrgreen:
    tapi untung bung AnDo ngga iseng motret pake camdig, ntar kalo ketahuan terus dikepruk dari belakang dan diminumin obat aneh sehingga badannya menyusut jadi anak kecil kan malah bahaya (lha :P)
    saya pernah liat di acara TV apa gitu, bisnis pengemis itu bisa membuat si bosnya punya beberapa mobil lho😆
    btw, baca komen situ, jadi inget (Alangkah Lucunya) Negeri Ini, bedanya ini sindikat pengemis😛
    __

    @ Kurology:
    saya ngasih seribu itu kalo bener2 suka ama lagu dan cara si pengamen membawakan lagunya.. kalo pengemis mah paling banyak 500😛
    __

    @ Ms.Plaida:
    wah, masa kecil anda kurang meriah rupanya😆
    nih, [link] kaipang😉
    hohoho, pengamen yang suka colak-colek mau mbathi kali ama situ🙄😛
    tapi saya juga males ding kalo ngadepin pengamen bencong, belom2 udah takut dicolak-colek duluan😆
    __

    @ Tama_GO:
    lah situ ngasihnya beberapa keping ya ngga marah2 larr…😆
    tapi yang dikasih sekeping 100 juga masih banyak yang mau kok😉
    __

    @ Lumiere:
    yang dikasih 100 masih banyak yang mau nerima kok😉
    __

    @ Grace:
    betul, apalagi buat yang masih kirim2 lamaran… (eh)
    __

    @ Takodok!:
    hehehe… ya gitu deh, saya juga ga nolak:mrgreen:

  11. 11 Snowie January 17, 2011 at 20:29

    kalo soal pengemis belakangan saya jg enggak.

    Tp, untuk pengamen, emang lihat dari usahanya sih. Krn di lingkungan saya -t4 lain gemana?- pengamennya pd kreatif. Bahkan bukan cuma gitar aja, tp juga bawa sesuatu yg seperti gendang. Jadi ngamennya meriah. Sampe yang keringetan yg nampil.

    So, saya ngasih sebagai penghargaan atas usaha mereka gt dlm ndapetin rejeki. Juga, usaha untuk menunjukkan minat dan bakat mereka pada publik…

  12. 12 lambrtz January 17, 2011 at 22:18

    Oiya kelalen, mumpung sing duwe blog biyene yo kuliah ning Jogja.:mrgreen:

    Tentang pengamen di Jogja, ada dua yang saya amati. Yang satu dulu ditemui di warung lotek Jalan Moses. Ditonton circa 2007. Satu gitaris dan satu drummer. Mainnya lagu barat. Yang bikin saya terkesan dulu waktu main Hysteria-nya Muse.

    Yang kedua, pengamen sepanjang Jalan Kaliurang, beberapa kali ditemui di Jogja Chicken. Ditonton juga circa 2007. Bapak-bapak berpenampilan bersih, berkacamata, rambut gondrong, main gitar dan harmonika bersamaan. Lagunya pasti rock jadul, biasanya The Beatles. Kalau main ga mau diganggu, bahkan untuk nerima duit sekalipun. Biasanya duit ditaruh di meja buat beliau ambil sendiri kalau udah selesai main. Yang ini kayanya emang seniman / guru les ngamen karena hobi sih, mainnya bagus.

    Tentu, untuk yang dua ini saya musti kasih agak banyak.😀

  13. 13 tenma January 17, 2011 at 23:43

    Ah sama, pernah `diceramahain` sekitaran lima menit sama pengamen di bus gara-gara `cuma` ngasih dua ratus perak. Sebelumnya ga mau ngasih karena pasti kena marah kalau cuma ngasih segitu (standardnya biasanya Rp 500 sih -___-), tapi waktu ga ngasih dibentak-bentak gitu deh, eh pas ngasih tetep aja kena `ceramah`😐

    Pengemis dan pengamen jaman sekarang ini harga dirinya kelewat tinggi😐

  14. 14 Arm Kai January 19, 2011 at 16:48

    @ Snowie:
    ya sama, saya juga ngasih pengamen tergantung usahanya sih, tapi tergantung kondisi kantong ada receh ato ngga😀
    __

    @ lambrtz:
    yang di Jalan Moses saya belom pernah ketemu
    kalo yang di Jakal saya beberapa kali liat, emang nyentrik😀
    kalo pengamen pake harmonika pernah liat juga sih di bus AKAP ekonomi😀
    terus pernah liat juga pengamen pake biola, kayaknya di sekitaran Jakal juga:mrgreen:
    nah kalo di sunmor lingkungan UGM kalo pagi2 biasanya perkumpulan mahasiswa yang cari duit buat kegiatannya😆
    __

    @ tenma:
    diceramahin apa aja tuh sampe 5 menit😆
    mukamu kurang intimidatif kali jadi ngasih ngga ngasih tetep diintimidasi😛


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s





%d bloggers like this: