Archive for December, 2010

Another Midweek At GBK

Catatan: Postingan ini sebenernya dibuat kemarin (Jumat 30 Desember) tapi karena kemarin sore mati listrik maka baru sempat dipublish sekarang 😛

Seperti diketahui bersama, semalam (29 Desember 2010) timnas sepakbola Indonesia mengalahkan timnas Malaysia dengan skor 2-1, tapi gagal menjuarai turnamen AFF Suzuki Cup karena sebelumnya kalah 0-3 di Malaysia. Tentang pertandingannya sendiri, saya yakin sudah banyak yang tahu kalo Indonesia bermain menyerang dan mencetak banyak peluang (termasuk penalti yang gagal). Karenanya, saya pengen cerita soal pengalaman saya dateng ke stadion Gelora Bung Karno (GBK) di Senayan aja ketimbang membahas jalannya pertandingan :D.

Perjuangan mendapatkan tiket ini sebenernya ngga berat-berat amat, soalnya saya ga ikutan ngantri, cuma nitip temen yang beli borongan 😛 hehe… Tapi, sialnya kepastian dapet tiket baru di H-1. Malah pas hari H temen saya yang udah standby di GBK dari pagi ngabarin kalo tiket baru dapet 2 dari 5 tiket yang dijanjikan karena si supplier tiket berganti informasi :|. Tapi setelah diyakinkan kalo bisa dapet tiket maka saya dan 3 teman lain berangkat sorenya. Itupun termasuk terlambat karena kami baru berangkat jam 4 sore. Sebaiknya memang berangkat dari jam 12 siang biar bisa lebih gampang koordinasinya dan kebagian tempat. Apa daya saya ngga bisa keluar cepet karena harus ikut rapat menggantikan senior saya yang cuti nikah :|. Karena berangkat jam 4, kami memutuskan naik taksi aja karena bakal lama kalo nungguin bus, lumayan ngga mahal-mahal amat kalo berempat 😛 hehe..

Sampai di dekat lingkungan GBK (karena supir taksi ngga mau mendekat area stadion) kami masuk dan diperiksa tasnya oleh polisi. Mungkin mereka nyari-nyari senpi atau sajam atau kembang api atau petasan atau malah majalah zinePLAK :mrgreen: *aku berlindung dari godaan Nurdin yang terkutuk* 😎 :mrgreen:. Tapi keren lho, sepanjang Jalan Sudirman dan lingkungan GBK berubah jadi lautan manusia merah pendukung timnas tua muda laki perempuan kaya miskin dari berbagai macam suku, agama, profesi :mrgreen:

Nah, lolos pemeriksaan polisi awal, kami memasuki lingkungan GBK dan mulailah ujian datang. Untuk masuk gerbang ternyata harus menunjukkan tiket. Sialnya kami belum pegang tiket karena tiket dipegang oleh temen yang standby di GBK. Salah satu temen bisa lolos ketika ngikut rombongan yang masuk bebarengan. Tinggal kami bertiga kebingungan karena setelah itu polisi dan penjaga gerbang memperketat penjagaan. Temen kami yang standby di GBK tidak bisa dihubungi, sinyal benar-benar crowded saat itu, dan sialnya ini berlanjut sampai malam. Akhirnya temen saya berinisiatif meminjam tiket dari salah seorang penonton untuk bisa masuk gerbang, dan berhasil :mrgreen:. Tips untuk meminjam tiket seperti ini, carilah penonton cewek, karena cewek lebih bisa diajak kerja sama untuk hal-hal beginian :mrgreen:. Temen saya sebelumnya mencoba menanyai bapak-bapak malah dicuekin :lol:.

gerbang luar

Continue reading ‘Another Midweek At GBK’

There Goes My Weekend

Weekend kemarin saya mengalami beberapa kejadian yang menyenangkan dan menyebalkan :D. Tapi, apapun kejadiannya, tetep ada pelajaran yang bisa diambil dari situ, harusnya 😛

Bermula dari menghadiri kondangan ke nikahannya senior saya di “kampus”. Acara kondangan sih lancar-lancar saja, dan sayapun tidak lupa membawa dan memasukkan angpao dengan benar. Sepertinya sepanjang pengalaman saya kondangan sendiri ke kawinan orang baru kemarin itu saya berhasil memasukkan angpao dengan benar :P. Pengalaman pertama saya kondangan nikahan, saya datang tanpa membawa angpao, bersandal pula :P. Pengalaman kedua, si teman yang ngundang itu sudah mewanti-wanti nggga usah ngasih angpao, jadi saya dan temen-temen yang lain nurut :mrgreen:. Pengalaman ketiga, saya memasukkan angpao, tapi di amplopnya tidak saya tulis nama :P. Dan saya baru tahu kalo “adat”nya ngasih angpao itu ditulis namanya, berapapun jumlah isinya. Kata temen saya sih, itu namanya biaya bersosial :P. Pengalaman keempat, angpao yang sudah terisi dan dinamai malah tertinggal di jaket yang ditinggal di bus rombongan, jadilah kondangan tanpa angpao :P. Nah, baru di pengalaman kelima yang dilakukan Sabtu kemarin saya bisa memasukkan angpao dengan baik :mrgreen:. Ngomong-ngomong, sepanjang saya kondangan nikahan baru nemuin adat Jawa dan Betawi. Waktu temen saya yang orang Sunda nikah saya lagi ngga bisa dateng sih, tapi dari sisi pakaian kayaknya ngga jauh beda ama Jawa dan Betawi :D. Moga-moga nanti pas temen saya yang turunan Minang ato temen saya yang cewenya orang Batak nikahan saya bisa dateng, penasaran aja ama upacara nikahannya 😀 hehehe…

Continue reading ‘There Goes My Weekend’

Woy Hodgson’s legendary facerub

 

you can say that two minus two is Hodgson with away win

👿

Belitong Trip

Sekitar 1.5 bulan yang lalu, saya sempat jalan-jalan ke Pulau Belitung (orang setempat nyebutnya Belitong). Sebenernya postingan ini sudah lama pengen saya buat, tapi mood dan waktu dan kemauan untuk membuatnya baru ada sekarang, setelah jalan-jalan ke Palembang kemarin :P. Apalagi suheng satu ini sudah nagih-nagih cerita dan foto-foto tentang tanah leluhurnya :D.

Kalo dari Jakarta, akses utama ke Belitung menggunakan pesawat udara. Biasanya sih Sriwijaya dan Garuda yang melayani rute Jakarta-Tanjung Pandan. Bandaranya susah dilafalkan kalo baru pertama denger, H. AS. Hanandjoeddin 😆

Bandara di Tanjung Pandan

Continue reading ‘Belitong Trip’

Palembang Trip

Beberapa hari yang lalu, saya sempat jalan-jalan ke Palembang untuk urusan “kampus”. Kebetulan, di kota ini ada temen “otaku” sekaligus tetangga kos saya jaman di Jogja dulu. Jadi, setelah urusan “kampus” selesai, saya sms nodong dia minta diajak jalan-jalan :mrgreen: hehehe…

Sialnya, dia juga bingung kalo disuruh jadi guide buat jalan-jalan. Akhirnya kami jalan-jalan ke jembatan Ampera yang menyeberangi Sungai Musi. Jembatan yang pernah menjadi jembatan terpanjang di Asia Tenggara ini dibangun dengan dana pampasan perang Jepang. Dulunya bagian tengahnya bisa diangkat-turunkan untuk lewat kapal di Sungai Musi, tapi karena mengganggu lalulintas jalan di atasnya maka sejak tahun 1970 tidak diaktifkan lagi mekanisme naik-turunnya.

ampera

ampera lagi

Continue reading ‘Palembang Trip’