Time is Waktu

Mulai tanggal 25 Oktober 2009, alias minggu terakhir di bulan Oktober, di beberapa negara di belahan bumi utara kembali memundurkan waktunya satu jam. Dalam rangka apa? Kembali ke waktu normal dari waktu yang dimajukan di awal musim semi (minggu pertama bulan April) dalam rangka Summer Time atau disebut Daylight Saving Time (DST) di Amerika.

DST ini dilaksanakan di negara-negara berlintang tinggi, di mana pada musim panas siang hari berlangsung lebih lama dari malam hari. Siang hari yang sudah lebih lama itu dibuat lebih lama lagi menurut waktu pada jam dengan memajukan waktu 1 jam. Semua negara Eropa menerapkannya, sebagian besar Amerika Utara juga menerapkannya, beberapa negara Amerika Latin, Timur Tengah, dan Afrika serta sebagian Australia Selatan juga menerapkannya. Dengan memajukan waktu 1 jam, hasilnya siang hari berakhir lebih malam menurut jam.

Mekanisme dari DST ini adalah memajukan waktu di jam menjadi 1 jam lebih cepat pada hari Minggu pertama bulan April, yang dianggap sebagai awal musim semi, pada jam 02.00 menjadi jam 03.00 dini hari sehingga hari itu memiliki 23 jam. Kemudian waktu berjalan seperti biasa sampai pada hari Minggu terakhir bulan Oktober, yang dianggap akhir musim gugur, orang-orang kembali memundurkan waktunya pada jam 02.00 menjadi jam 01.00, dan hari itu mengalami 25 jam. Tentu saja mekanisme sebaliknya berlaku di belahan bumi selatan, seperti Australia, Amerika Latin, maupun Afrika bagian selatan. Mereka memajukan waktunya di bulan Oktober, dan memundurkannya kembali di bulan April, karena musim panasnya terjadi pada waktu yang berbeda. Oiya, penentuan hari pe-maju-mundur-an waktu ini juga tidak sama di setiap negara, tapi kebanyakan berkisar pada bulan April dan Oktober😉

Dengan siang hari yang berlangsung lebih lama, diharapkan masyarakat dapat menghemat penggunaan energi karena aktivitas pada waktu yang menurut jam bisa jadi sudah malam (misal jam 20.00) masih terang benderang karena matahari baru terbenam setelahnya (misal jam 21.00). Karena itu disebut Daylight Saving Time. Selain itu diharapkan juga kecelakaan lalu lintas yang terjadi pada jam-jam yang seharusnya sudah gelap dapat dikurangi dengan kondisi masih terang karena siang yang diperpanjang.

Tentu saja, terdapat efek samping dari pelaksanaan DST ini yang terkait dengan perbedaan waktu antarnegara. Bahkan sebelum diterapkan DSTpun sudah terdapat beberapa permasalahan dalam pembagian zona waktu di bumi. Bumi ini terbagi menjadi 360 derajat yang diwakili oleh garis-garis meridian (bujur), 180 membujur ke barat (BB) dan 180 membujur ke timur (BT). Normalnya setiap 15 derajat terdapat perbedaan waktu 1 jam. Tetapi demi kepentingan ekonomi ada banyak negara yang memaksakan pembagian zona waktunya melangkahi dari “aturan 15 derajat = 1 jam”😛. Bahkan RRC yang wilayahnya terdiri dari beberapa zona waktu, menyeragamkan waktu di seluruh wilayahnya dengan alasan memudahkan pemerintahan yang seragam dan memudahkan aktivitas ekonomi. Indonesia sendiri membagi wilayahnya menjadi 3 zona waktu, yaitu WIB, WITA, dan WIT.

Kembali ke masalah DST dan pembagian zona waktu antarnegara. Karena Indonesia bagian barat (WIB) yang terletak pada sekitar 95-105-an derajat BT dari meridian utama (0 derajat) maka normalnya WIB memiliki perbedaan waktu 7 jam dengan meridian utama (GMT). Nah, dengan dimajukannya waktu 1 jam pada summer time ini maka perbedaan waktu antara GMT dengan WIB menjadi 6 jam. Perbedaan ini hanya berlaku selama summer time dilaksanakan, yakni pada bulan April-Oktober. Hal ini terutama sering membingungkan penonton siaran langsung sepakbola di Indonesia, karena misalnya kickoff di Inggris pukul 14.00, tapi di jadwal lokal tertulis pukul 20.00 WIB. Tentu saja, dengan memahami pelaksanaan DST/summer time kita menjadi paham mengapa bisa terjadi demikian.

Hal tersebut bisa juga terjadi pasca pengembalian waktu mundur 1 jam pada bulan Oktober. Seperti pada pertandingan hari Minggu, 25 Oktober 2009 antara Liverpool v.s. Man. United, kickoff waktu Inggris adalah pukul 14.00 CET (Central European Time) tetapi di jadwal lokal (WIB) pukul 21.00 WIB. Itu normal. Tetapi ada saja penonton yang terbiasa menggunakan konversi waktu GMT + 6 untuk WIB karena sebelumnya terbiasa dengan konversi summer time tidak menyadari kalau mulai hari itu (25 Oktober 2009) konversi waktu kembali ke GMT + 7 ^^

Well, apapun konversinya, mau summer time ditambah jadi 2 jam atau 3 jam, pertandingan pada tanggal 25 Oktober 2009 itu dimenangkan Liverpool dengan skor 2-0, intinya itu😎

kalo mau lebih memahami, bisa baca pengalaman blogger ini dan ini yang sudah pernah mengalami tinggal di negara penganut summer time, atau bac-baca di sini😉

11 Responses to “Time is Waktu”


  1. 1 cadink October 26, 2009 at 08:30

    Time is waktu is money….

  2. 2 nahdhi October 26, 2009 at 10:48

    Owalah begitu to mekanismenya. Saya itu sering bingung kalau di komputer ada istilah setting waktu DST, jadi selama ini saya gak pernah mengaktifkannya….
    Tapi kalau di Indonesia gak berlaku kan? Kita yang di Indonesia kan gak mengalami musim semi

  3. 3 zephyr October 26, 2009 at 14:44

    terima kasih buat Liverpool yang telah menumbangkan MU, sehingga Chelsea bisa mantap sementaradi puncak

    Waktu? … biarlah waktu yang membuktikan, bahwa The Reds bisa masuk the big four lagi😛

  4. 4 Idub October 26, 2009 at 17:45

    jadi inget YM-an kita waktu bahas jadwal bola, aku kan waktu itu belum tau.. hehe.. informatif nih

    manusia itu hebat ya? waktu aja bisa diatur2.
    padahal waktu itu ilusi🙂

  5. 5 jensen99 October 27, 2009 at 00:43

    Saya gak suka waktu normal! Tiap kali kelar DST jam tayang bola pada dinihari jadi maju sejam (biasanya 3.45am jadi 4.45am), akhirnya saya tak bisa tidur lagi seusai pertandingan karena dah pagi. Bahkan waktu masih sekolah dulu mesti mandi pagi saat turun minum, karena bakal gak sempet kalo nunggu pertandingan kelar.😦

  6. 6 Arm October 27, 2009 at 06:34

    @ cadingk :
    ahaha, jadi inget persamaan favorit dosen temen saya dulu, saya lupa detil-nya, tapi ujung2nya jadi orang yg punya duit banyak itu kerjanya sedikit😛
    kalo ga salah diturunkan dari persamaan P = W/T😉
    ___

    @ nandhi :
    yup, beitu mekanismenya🙂
    di Indonesia dan negara2 tropis ga berlaku karena siang dan malam relatif sama panjangnya sepanjang tahun😉
    dan di Asia sendiri, Jepang dan China sudah tidak menjalankannya lagi karena menimbulkan kebingungan di masyarakatnya, meskipun isunya di Jepang ada wacana untuk kembali menganut faham DST😛
    ___

    @ zephyr :

    bahwa The Reds bisa masuk the big four lagi😛

    susah oi, ada Totnem, Villa, ama Man Cit segala😐
    ___

    @ Idub :
    hoho, kita pernah ceting soal itu ya Jo?😛

    padahal waktu itu ilusi🙂

    nggg… itu termasuk besaran skalar ya, karena tidak memiliki arah?😕😛
    ___

    @ jensen99 :
    sayangnya sebagian besar pertandingan Eropa dilaksanakan di luar periode summer time😎
    pindah jakarta aja😈

  7. 7 Idub October 27, 2009 at 19:02

    bikin quote di komen wordpress gimana sih caranya ?

    Gara2 kamu ngomong besaran skalar, aku jadi belajar liwat simbah Gugel. Aku kan IPS2 Man, mana inget soal besaran skalar besaran vektor. Aku sok2an aja ngomong waktu adalah ilusi.. haha

    *pengen belajar fisika meneh🙂

  8. 8 phiy October 28, 2009 at 13:47

    wkwkwk… hampir paham summertimenya, trus bingung lagi kaitannya sama liverpool menang:mrgreen:

  9. 10 phiy October 28, 2009 at 13:48

    rrr.. tadi komenku ga masup yak?🙄
    *binun*

  10. 11 Arm October 29, 2009 at 05:37

    @ Idub :
    pake tag [blockquote]blablabla[/blockquote], [ diganti <😉
    soal besaran perasaan itu pelajaran SMP kelas 1 deh:mrgreen:
    ___

    @ phiy :
    kaitannya sama Liverpool menang? itu pertandingan yg dimainkan pada saat waktu kembali normal di Inggris sono😎 *maksa :P*

    komen-nya udah diurus tuh😉


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s





%d bloggers like this: