Saya Benci Jalanan Pusat Kota di Malam Minggu = =’

Saya baru saja beli tiket KA jurusan Jogja-Jakarta dan sebaliknya untuk beberapa hari ke depan, karena ada sedikit urusan di Jakarta:mrgreen:. Saya berangkat menggunakan sepeda motor sekitar pukul 18.40, dan mampir sebentar di warung padang untuk mengisi perut. Setelah kenyang, saya melanjutkan perjalanan ke Stasiun Tugu di dekat Malioboro untuk reservasi tiket. Nah, di Jalan Pangeran Mangkubumi jalanan mulai padat, meskipun itu jalan satu arah. Rupanya selain malam Minggu, di Malioboro sedang ada acara Jogja Carnival sebagai puncak acara ulang tahun kota Yogyakarta. Banyak orang yang menuju Malioboro untuk menyaksikan acara itu, dan kalo jalur utara mau tidak mau ya melewati Jl. P. Mangkubumi itu yang melewati Stasiun Tugu. Dengan sedikit susah payah saya berhasil masuk ke Stasiun Tugu.

Ternyata parkiran di tempat parkir resmi sudah penuh, dipenuhi oleh orang-orang yang ingin menonton Jogja Carnival dan memarkir motornya di Stasiun Tugu. Saya jadi bersungut-sungut sendiri, ini yg bener-bener dateng ke stasiun buat beli tiket kereta malah ga kebagian parkiran = =’. Tapi akhirnya dapet juga sih parkiran rada ilegal di jalan masuk menuju bangunan stasiun😛. Di dalam stasiun, saya langsung menuju ke loket pembelian. Setelah mengantri di belakang 2 orang bule, saya tanya ke mbak petugasnya tentang tiket ke Jakarta untuk 2 hari ke depan. Ternyata di situ tidak bisa melakukan pemesanan, jadi harus ke bagian reservasi yang untuk menuju ke sana harus masuk (bayar peron) dan nyeberang rel di bangunan seberang. Kebetulan antrian di belakang saya adalah seorang mas-mas yg juga mencari tiket ke Jakarta. Rupanya dia baru tiba dari Solo, sehingga ketika masuk stasiun tidak jadi ditagih uang peron. Karena saya nginthil di belakangnya, saya dikira teman si mas-mas itu jadi tidak ditagih uang peron juga😆

Nah, akhirnya saya memesan tiket pulang pergi Jogja-Jakarta dan Jakarta-Jogja seharga *euwh, rada mahal* 220rb. Ketika keluar peron, sebagai warga negara yang baik, saya menyempatkan membayar 1500 untuk biaya peron ke mbak-mbak petugas jaga pintu peron-nya :cool:  dengan sedikit kekuatiran sebenernya kalo-kalo nanti perjalanannya jadi ga afdol:mrgreen:

Keluar dari stasiun, jalanan sudah macet dan berjalan merayap perlahan = =’. Sebagai pengendara sepeda motor, saya harus berkali-kali mengalah dengan pemakai jalan lainnya. Rupanya akses menuju Malioboro menggunakan kendaraan ditutup. Di Jl. Abu Bakar Ali saya sempat dipepet dan didului sebuah motor. Sebenernya saya ngga masalah didahului, apalagi dalam kondisi padat merayap seperti itu, tetapi yang menjadi masalah adalah itu motor motor pitung alias pitungpuluhan yang asap knalpotnya menyaingi fogging nyamuk = =’. Euwh, setelah sukses di-fogging motor pitung, saya kembali dipepet oleh bus Trans-Jogja, lagi-lagi saya mengalah dan mundur sejenak mengambil posisi di belakang si busway ijo itu. Ngga lama kembali saya dipepet lagi, kali ini oleh taksi = =’. Dan kembali saya mengalah memposisikan diri di belakang taksi. Tapi ada hikmahnya saya memposisikan di belakang taksi, terbebas sejenak dari fogging si motor pitung:mrgreen:

sekitar tugu

sekitar tugu

Selepas Jl. Abu Bakar Ali di bunderan Kridosono, baru jalanan mulai rada lengang. Tapi ketika sampai di kawasan boulevard UGM mulai banyak mobil-mobil yang berseliweran. Dan saya sempat curiga bakal macet lagi mengingat di GSP sedang ada konser orkestra World Peace Concert😐. Ternyata biasa saja, tidak macet dan lancar-lancar saja dilewatinnya, dan saya pun segera melenggang ke kediaman saya di dekat ringroad:mrgreen:

Perjalanan ini menyiksa sebenernya, karena badan saya sedang agak kurang sehat sisa masuk angin hari sebelumnya, dan kebetulan di siang harinya saya langsung makan es buah😛 dan es kopi (ditraktir sih :P). Angin malam memang tidak bagus untuk orang-orang yang sedang meriang😎

Dengan alasan meriang pula saya ga ikutan nonbar Sunderland vs Liverpool bareng anak-anak BR Jogja😐 (dan berakhir kalah pula = =’)

*menjadi orang pintar dengan minum wind reject*

(ninja)

26 Responses to “Saya Benci Jalanan Pusat Kota di Malam Minggu = =’”


  1. 1 Arm October 18, 2009 at 00:15

    udah lama ngga melacurkan perhatian😆😆

  2. 2 Frea October 18, 2009 at 00:45

    Udah tau sakit kok ya malah makan es buah tho ya😕
    mongomong, ga suka jalanan pusat kota di malam minggu atau ga suka malam minggunya~ :-”
    Ah, ya sekalian, ganbatte ujian nya, break a leg😀
    jangan lupa makan-makannya~

  3. 3 potato October 18, 2009 at 01:40

    Kenapa pula beli tiket malam minggu, padahal lagi ada JJC :S Wong hari biasa aja di daerah situ udah macet kok.

    Eh, yang di GSP itu bukan World Peace Concert, tapi World Peace Orchestra😛

    Btw, semoga cepet sehat, gudlak buat jalan-jalan ke Jakarta season dua-nya😀

  4. 4 Takodok! October 18, 2009 at 04:55

    Ternyata arm senang mengalah ya…😛

  5. 5 geniuz October 18, 2009 at 11:58

    enak ya…dijogja masih ada concert2 an…
    mw dunk..

  6. 6 lambrtz October 18, 2009 at 13:06

    Makanya malam minggu itu di rumah aja.:mrgreen:

  7. 7 reikira October 18, 2009 at 17:09

    makanya silakan pindah ke ponorogo aja

    *minta maaf ke lambrtz karena pake strike juga*

  8. 8 Idub October 19, 2009 at 06:16

    minum obat masuk angin kok harus pintar :p

    220rb? Early Express tenan kie.
    Saya minggu lalu Semarang – Jakarta PP cuma Rp 34.000,-
    Ya, Pergi Pulang. Perginya Rp 34.000,-, pulangnya dibayarin temen yang disana😀
    Ekonomi sih, umpel2an jadinya.. haha

    Pasto mau ikutan take him out tes CPNS?

    *kok pada hobi pake strike ya?

  9. 9 TamaGO October 19, 2009 at 07:20

    macet emang menyebalkan, apalagi di siang panas yg terik di belakang bis dan truk yang setia menyemburkan asap hitam yang panas dan bau, dgn antrian yg panjang banget sementara di belakang suara klakson bersahut2an seolah nyuruh si komo cepetan lewat biar macetnya ilang (lho kok jadi curcol)

  10. 10 Snowie October 19, 2009 at 11:20

    Ah, bukannya Jigja, hampir tiap harinya emang banyak kendaraan ya? Mayoritas motor.

  11. 11 nahdhi October 19, 2009 at 12:22

    Saya benci karena panas dan macetnya….

  12. 12 Kurotsuchi October 20, 2009 at 04:58

    owalah… pake masuk angin barang toh? dak pikir cuman masalah sariwawan thok😛

    jalan abubakar itu kan jalan jembatan kewek, tah… memang rawan dan langganan macet itu… apalagi kalo ada event yang digelar di malioboro..

    btw, world peace orchestra itu tak kira juga dihelat di jalan malioboro… ternyata cuman di gsp tah? bikin inget kenangan jelek pas masih kuliah dulu🙄

  13. 13 Felicia October 21, 2009 at 08:24

    wah, empunya blog ini orangnya suka mengalah ya…
    ngalah sama bus, ngalah sama taksi😀

  14. 14 Zephyr October 22, 2009 at 14:35

    beberapa hari pernah berada di Jogja, dan kacaunya jalanan, antara motor, mobil, becak, sepeda, dokar/andong(?)… bener2 mesti belajar sabar..😎

    Setelah kalah dari Sunderland, di Champion pun Liverpool di bikin hanggoooosss oleh Lyon, kita lihat saja akhir pekan nanti saat harus menjamu MU di anfield.. kali ini berharap The Reds yang menang i am MU hater 😎

  15. 15 Ando-kun October 22, 2009 at 21:00

    Saya lebih benci jalan di pusat kota jakarta. stasiun Tugu? tunggu saja kalau sudah tiba di daerah stasiun kota, mangga dua, glodok dkk.

  16. 16 Andyan October 22, 2009 at 21:04

    Biar digaris gmana sh?
    [strikethru]Gini?[/strikethru]

  17. 18 Andyan October 22, 2009 at 21:06

    (strikethru)Ginikah(/strikethru)

  18. 19 Ando-kun October 22, 2009 at 21:39

    maksudnya yang gini

    atau yang ginian yah?

  19. 20 Arm October 23, 2009 at 07:44

    @ Frea :
    saya juga ga suka malam minggunya👿
    ___

    @ potato :
    kalo beli besoknya pas lagi puncak2nya meriang je, itu aja udah berasa mau kambuh lagi trus dipaksain keluar juga😐
    ___

    @ Takodok! :
    oh jelas itu😎
    ___

    @ geniuz :
    mangkane makaryo neng jogja wae Lin😛
    ___

    @ lambrtz :
    default-nya sih begitu kalo ga ada nonbar😎
    ___

    @ reikira :
    haha, salah satu keinginan terpendam saya adalah nalaj2 ek ngalam:mrgreen:
    ganyambung😛
    ___

    @ Idub :
    ahaha, kalo cuma buat main saya juga bakalan naik ekonomi kok😛
    itu kan karena saya ikutan audisi take him out aja, saya kan pria single yg masih mahasiswa😎
    (ninja)
    ___

    @ TamaGO :
    betul itu, itu masih untung saya perginya malem2😛
    kalo siang kawasan itu panasnya minta ampun😆
    ___

    @ bu Snowie :
    betul, tapi ga sebanyak jakarta kok ^^
    tapi yg asik kalo di jogja motornya dari berbagai plat nomor, dari A-Z dari AA-KT ada semua:mrgreen:
    ___

    @ nandhi :
    *toss*
    ___

    @ Kurotsuchi :
    yaa begitulah ^^
    GSP bikin kenangan pas nonton Twilite Orchestra bangkit kembali😎
    ___

    @ Felicia :
    iya dong😎
    ___

    @ Zephyr :
    soalnya jalanan di jogja sempit2 masbro:mrgreen:
    tapi kalo dokar paling2 di daerah sekitar kecamatan kraton aja, kalo di daerah yg banyak kos2an mahasiswa sih hampir ga ada:mrgreen:
    ah, menjadi fans Liverpool itu harus siap tertawa ketika kalah😎
    ___

    @ Ando-kun 1 :
    haha, saya sempat nyasar sampe Ancol gara2 lupa turun di shelter Senen buat transit busway dulu😆
    ibukota lebih ruwet daripada ibu suri \m/
    ___

    @ Andyan :
    hayah, itu udah dicontohin ama Ando:mrgreen:
    pake [strike]strike[/strike] (kurung kotak [ diganti kurung lancip <😉 )
    ___

    @ Ando-kun 2 :
    suhu ^:)^
    (ninja)

  20. 21 Felicia October 26, 2009 at 08:45

    itu kan karena saya ikutan audisi take him out aja

    se..se..seriuuss???
    wah saya doakan kk arm terpilih deh
    nanti titip salam buat salah seorang peserta di sana ya :p

  21. 22 Arm October 27, 2009 at 06:09

    ^ serius dong😎

    semoga kk feli ga percaya😆

    emang ada sodara yg ikutan acara itu ya? ^^

  22. 23 Felicia October 27, 2009 at 08:12

    gak ada sodara atau temen yang ikutan..
    cuma lagi ngeceng salah seorang peserta aja.. :”>
    semoga gak ada yang pilih dia sampai saya bosan beberapa minggu ke depan..😀

  23. 24 gunawanrudy December 1, 2009 at 15:54

    Jarang naik kereta ya?:mrgreen:

    Kalau mau naik eksekutif, dan males ke stasiun… Mending pesan di agen-agen tiket KA aja. Atau bisa juga beli di kantor pos.
    Kalo di agen-agen, biasanya lebih mahal 10rb. Tapi gak perlu ngantri dan langsung dilayani.
    Tapi belinya di bawah jam 4 sore, karena biasanya di atas itu konksi agen ke penjualan tiket kadang offline. Parah tenan ki.

    Kalau malas reservasi, dan berangkat dadak-dadakan, mending ke stasiun Lempuyangan. Naik ekonomi. Ini gak perlu reservasi, langsung tancap aja ke stasiun. Ke Jakarta enaknya naik Progo, jam 5 sore berangkat. Langsung dari Jogja, dan karena itu biasanya kalau beli tiket jam 3 sore atau sebelumnya, bisa dapat tiket dengan nomor kursi. Jangan naik macam Gaya Baru Malam, dijamin dapat tiket berdiri dan pas masuk kereta udah sumuk. Ya GBM ini dari Surabaya ke Jakarta singgah Jogja sih.
    Kalau ketinggalan Progo, jangan cemas, jam 6 akan ada KA Bengawan dari Solo. Memang dapat tiket berdiri sih, tapi masih bisa dapat kursi kosong kok. Tau-tau udah subuh nyampe Jakarta.

    Perjalanan standar? Naiknya Senja Utama atau Fajar Utama. 100an rb, dari stasiun Tugu. Namanya juga kelas bisnis.

    Btw, pintu masuk timur stasiun Tugu (yang dari arah Mangkubumi) itu enaknya kalau udah punya tiket atau kalau langsung beli tiket sebelum naik kereta. Kalau mau reservasi, lebih enak lewat jalur pintu selatan, kan langsung parkir di depan ruangan reservasi tuh. Caranya? Lewat Jl. Magelang terus sampai Bundaran Samsat, ke Badran, lalu belok timur ke Sarkem. Jalur ini lebih lancar kalau bukan pada jam orang berangkat atau pulang kerja/sekolah.😛

    Sedikit tips dari AnKer.

    * anak kereta

  24. 25 Arm December 5, 2009 at 17:15

    ^ ahaha, saya malah baru tau ada pintu ke arah sarkem dari stasiun tugu ya pas perjalanan pulang dari jakarta itu😛

    iya, jarang naik kereta, dan kalo berkesempatan pengen nyobain kereta eksekutif, belom pernah nyobain soalnya😛

  25. 26 ucil@gmail.com December 14, 2011 at 14:03

    Untung gak salah tulis judulnya gini: “Saya Banci Jalanan Pusat Kota di Malam Minggu”


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s





%d bloggers like this: