Pindahan…

Hohoho… setelah sekian lama haitus, akhirnya blog ini saya isi juga😀

Seminggu terakhir ini saya sibuk pindahan kos, dan sekarang saya sudah bermukim di kosan baru. Ini pengalaman pertama saya sih, sebenernya kalo ngga terpaksa saya males pindah kos. Mana diwarnai dengan berbagai kejadian menguras dompet yang menyebalkan lagi T_T.

Beigini, akhir Agustus kemaren saya memeperpanjang kontrak kos2an lama hanya selama 3 bulan, padahal ditawarin 6 bulan sama induk semang. Waktu itu saya terlalu pede, dengan asumsi 3 bulan skripsi saya udah kelar dan tinggal wisuda. Ternyata eh ternyata, ujian pendadaran aja belom sampe sekarang T_T. Dan lagi, udah ada anak baru yg booking kamar saya, mana dibela-belain sekamar berdua dulu ama temennya sesama anak baru di kosan saya -_-‘. Jadi, yowis, kesalahan ada pada saya, saya pun “terusir” ketika 3 bulan kontrak berakhir 25 November ini.

Nah, pas nyari kos2an, saya sempat nemu kosan yg ada di antara 2 kampus. Kamarnya di lantai 2, sebelahnya ada kosan cewe (bahkan jemurannya tinggal nyeberang😀 ). Tapi, mahal dan kontraknya minta setahun (1/2 tahun juga bisa). Udah gitu kamarnya sempit, tangga naiknya juga sempit, tempat parkir motornya ngga meyakinkan. Ya sud saya batal (padahal dah janji mo DP, ibu kos-nya keliatan agak jengkel😀 ). Nah, akhirnya saya nemu kos2an saya sekarang, jauh ke arah ringroad utara. Kalo dirinci lebih mahal dari kosan yg tadi, tapi ini bisa bayar bulanan dengan kontrak awal 3 bulan. Udah gitu kamarnya luas dan ada dapur (meskipun jauh di bawah dapur kosan lama saya). Yowis, saya putuskan bermukim di situ.

Nah, karena barang saya banyak (terutama buku ama komik), saya pun berinisiatif nyicil mindahin barang. Setelah sempat mindahin 3 kardus, saya mulai mikir, “ntar kalo pindahan lagi bakal repot ngangkutnya”. Tambahan lagi, di kosan baru ga dikasi tempat tidur, jadi ga ada kolong buat nyimpen kardus2 komik kaya’ di kosan lama. Yaudah, akhirnya saya putuskan untuk mengirim komik2 dan buku2 saya ke rumah. Nah, ini kejadian yang paling menyebalkan. Total yg saya kirim ada 5 kardus. Saya pun berinisiatif dengan membungkusi kardus itu dengan kertas sampul warna coklat. Sesampai di kantor pos, saya ditanyain, “mau dibungkus atau tetep gini aja?” Saya pun jawab, “Baiknya gimana?” Akhirnya dibungkuslah kardus2 tersebut menjadi 3 karung. Ketika saya selese membayar biaya pengiriman (habis 130k-an! bweh mahal…!), saya disuruh menulisi alamat di karung2 beras paket saya. Eh, begitu selese menulisi, ama bapak2 yg mbungkusin itu dibilangin, “Bungkusnya 30 ribu, Mas” saya pun terdiam, menunggu dia menyelesaikan merapikan bungkusan. Begitu dia selese mbungkusin, sekali lagi ditegaskan dengan bertanya, “mau pake kuitansi?” ASEM!! Yowis, terpaksa saya keluar duit tambahan 30k -.-‘

Kemudian, sisa barang2 saya akhirnya diangkut menggunakan jasa angkut, menggunakan mobil bak terbuka yang biasa ditemui di pinggir jalan. Ketika tanya harga, dibuka dengan 50k! anjrot, mahal bener! Kayanya belom lewat setahun temen saya yg cabut kerja dari Jogja dulu memake jasa gituan seharga 25k. Setelah gagal menawar (saya emang ngga jago nawar), akhirnya kesepakatan harga 40k (melayang lagi duit T_T). Saya pikir, ya sudahlah, toh ngga setiap hari dia dapet orderan gitu, itung2 amal.

Lagi, lampu kamar kosan baru saya ternyata disediain lampu bohlam biasa 8 watt. Terpaksa saya beli lampu baru yg terang (karena cahaya melambangkan peradaban😀 ). Terus, kabel terminal saya ternyata ngga nyampe dari posisi colokan ke posisi komputer saya, lagi2 saya keluar duit buat beli kabel roll. Total habis 49k untuk lampu dan kabel roll T_T

Kesimpulan : pindahan itu mahal, apalagi kalo barangmu banyak..

Hal2 baru yang harus saya atasi di kosan baru : orang2 baru (males kenalan dan adaptasi😀 ), komputer lesehan (ngga enak banget ngga punya kursi ama meja T_T’), dan tidur lesehan dengan kasur piknik (kebiasaan tidur di dipan soalnya)

1 Response to “Pindahan…”


  1. 1 khofia December 5, 2008 at 19:03

    Ho ho ho. Yang paling nyebelin emang kalo kudu pindahan sementara barang2 kita segunung ^_^. Eh, kalo saya mau ke t4 mu gimana coba? Jemput di kampus mau ga? Kan saya ga tau jalannya


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s





%d bloggers like this: